Penyakit Ikan Koi Badan Merah

Penyakit Ikan Koi Badan Merah. Apapun jenis ikan koi yang Anda pelihara, wajar jika mereka tiba-tiba sakit atau terkena penyakit. Namun, setiap penyakit membutuhkan pengobatan yang berbeda dan penanganan yang berbeda-beda pula . Di bawah ini Anda dapat menemukan Jenis penyakit ikan koi badan merah,bila di biarkan maka dapat mempengaruhi ikan koi peliharaan Anda.

Penyakit Badan Merah merah pada ikan koi merupakan jenis penyakit yang sering muncul pada lingkungan yang mana kondisi parameter di dalam air kolam buruk atau juga bisa karena sering muncul pada saat pergantian musim.    

Penyebab terjangkitnya penyakit ini disebabkan oleh bakteri bernama Aeromonas Hydrophila yang mana jenis bakteri semacam ini merupakan tergolong bakteri gram negatif yang bersifat patogen. 

Jenis Bakteri ini mampu hidup di lingkungan kolam dan tentunya merupakan jenis bakteri yang bersifat oportunis dengan cara menunggu kekebalan ikan koi sedang menurun,lalu kemudian menginfeksi dan kemudian dengan cepat masuk ke bagian badan,dan sirip ikan koi dan tentunya dnegan cepat dapat menyebabkan munculnya bercak merah pada sirip dan badan ikan koi.

penyakit ikan koi badan merah

Pada kondisi normal dimana  kekebalan tubuh ikan koi di bilang cukup baik, maka bakteri penyebab Badan Merah ini akan selalu bisa di tangkal sehingga ikan koi tidak terinfeksi. 

Menjaga kualitas air adalah cara yang paling efektif untuk pencegahan,karena kualitas air yang cukup buruk akan mengakibatkan ikan koi menjadi stress yang akhirnya akan berdampak kepada penurunan sistem kekebalan tubuh ikan koi,maka untuk itu kita harus rajin memeriksa kondisi parameter air untuk menjamin agar air tetap selalu sehat.  

Tindakan sterilisasi kolam untuk membunuh bakteri Aeromonas adalah tindakan yang menurut para penghobi adalah hal yang sia-sia,karena pada dasarnya bakteri ini selalu ada di dalam kolam,bahkan tindakan sterilisasi yang sporadis menggunakan senyawa PK (Potasium Permanganat) atau senyawa lain,akan dapat merusak biofilter dan juga keseimbangan di dalam kolam itu sendiri.

Disamping parameter air yang buruk,adanya bekas gigitan kutu pun dapat memicu terjadinya infeksi aeromonas, sehingga diperlukan tindakan secara berlebih untuk menjaga agar kolam terbebas dari serangan kutu dengan cara melakukan treatment kutu setidaknya 3 bulan sekali secara reguler. 

Hendaknya cari yang baik serta percayakan saja pada JOGLO KOI FARM dengan alamat website jualikankoi. id. Sebab disini ialah penyedia ikan koi luar biasa unggulan serta dipastikan tidak mengecewakan.

JOGLO KOI FARM

Mojoroto gg 8 Barat. Kota Kediri, Jawa Timur

Hubungi:  6285235603340

Penyakit ini cukup ditakuti oleh para pecinta ikan koi, karena relatif sulit disembuhkan dan biasanya ikan koi akan mati dalam tempo yang singkat yakni antara 1-2 minggu,setelah terjangkit.  

penyakit ikan koi badan merah

Namun,sayangnya kita baru menyadari kalau ikan koi yang kita pelihara akan terjangkit setelah tahap lanjut dimana baru terlihat tanda-tanda fisik ikan koi yang sakit yang mana biasanya merupakan manifestasi infeksi sekundernya , bahkan sering baru ditangani setelah infeksinya akut, padahal penyakit ini semakin mudah disembuhkan jika ditangani sedini mungkin.

Harap diwaspadai juga adanya perubahan suhu yang cukup ekstrim yang dapat membuat ikan koi stress atau juga bisa karena kondisi suhu yang terlalu rendah,dimana penyakit ini sering menjadi wabah di kolam,karena  pada dasarnya ketika suhu berada antara 15-20C maka,bakteri Aeromonas akan mencapai titik puncak metabolisme secara optimal.

Sedangkan kekebalan ikan koi sedang mengalami penurunan drastis, sehingga dengan ini ada sedikit celah untuk masuk ke Aeromonas di dalam tubuh ikan koi dan menempelkan sirip sebelum menyelinap ke dalam tubuh ikan koi, namun pastikan juga bahwa Parameter air di kolam ini dalam kondisi cukup. bagus (Aeromonas Alley), jadi bersiaplah dan lakukan pencegahan.

Penyakit Ikan Koi Badan Merah

Saat bakteri Aeromonas mulai menginfeksi tubuh dan juga sirip ikan koi, ikan koi akan menunjukkan gejala sebagai berikut:

Tahap awal (1-2 hari setelah infeksi)

Gejala awal ikan koi akan sering berdiam diri dan cenderung malas bergerak meski nafsu makannya masih bagus.

Selain itu, ikan koi akan tetap berada di dasar kolam dan terkadang lebih suka menyendiri dan dipisahkan dari kawanannya.

Tubuh ikan Koi akan menghasilkan lendir (mukus) yang berlebihan, sehingga warnanya cenderung kusam.

Stadium lanjut (2-5 hari setelah infeksi)

Ikan koi ini akan kehilangan nafsu makannya.

Warna merah muncul di sekitar lembar sirip dan juga di pangkal sirip dan terkadang disertai pembengkakan.

Terjadi kerusakan pada sirip ikan koi.

Ada pembengkakan di perut bagian bawah.

Sisik ikan koi akan memar dan berdarah

Sakit / maag atau iritasi muncul di seluruh tubuh ikan koi.

Stadium akut (5-7 hari setelah infeksi)

Ikan koi akan kesulitan bernapas, sehingga sering mandi.

Pada kondisi ini ikan koi akan sering melakukan gerakan tidak terkontrol atau mengalami kejang.

Hendaknya cari yang baik serta percayakan saja pada JOGLO KOI FARM dengan alamat website jualikankoi. id. Sebab disini ialah penyedia ikan koi luar biasa unggulan serta dipastikan tidak mengecewakan.

PENCEGAHAN PENYAKIT BADAN MERAH PADA IKAN KOI

Jaga selalu parameter air tambak secara rutin agar stabil dan pastikan ikan koi dalam kondisi sehat agar ikan koi tidak mudah stress.

Pastikan Anda tidak memasukkan ikan koi baru tanpa melalui proses karantina terlebih dahulu, karantina cukup baik minimal 7 hari, hal ini dikarenakan infeksi Red Agency ini memiliki masa laten 5 hari.

Apabila ikan koi ditemukan tertular ciri-ciri di atas, maka selanjutnya segera dipindahkan ke tangki karantina untuk perawatan intensif, ikan koi yang masih sehat di dalam kolam diberi pakan berbahan 1 kg. pelet yang telah dicampur dengan 3-5 gram oxytetracycline

Segera kurangi penggunaan probiotik untuk menekan pertumbuhan bakteri di kolam

Penggunaan ozon juga untuk kolam renang sangat disarankan untuk mendapatkan air yang lebih steril.

Gunakan lampu UV untuk menekan pertumbuhan bakteri di kolam agar tidak tumbuh secara masif.

PENGOBATAN IKAN KOI YANG TERKENA PENYAKIT BADAN MERAH

 Fase pengobatan ini dapat dilakukan dengan cara berikut:

Pengobatan oral, yang dapat dilakukan dengan mencampurkan sedikit antibiotik dalam pakan, yang hanya efektif pada ikan yang baru terinfeksi atau minimal 1 hari setelah terinfeksi badan merah.

Lanjutkan langkah perendaman dalam air yang diisi dengan antibiotik (untuk infeksi lanjut)

Ia juga menggunakan suntikan antibiotik yang bekerja untuk infeksi ikan yang sudah dalam tahap akut

Jenis obat penyakit badan merah atau pembasmi bakteri Aeromonas, sarananya adalah penggunaan senyawa yang mengandung banyak atau salah satu bahan berikut ini:

Terramycin / Oxidetracycline

Baytril / Enrofloxacin perine

Dua nitrofurazone merah

Whyred natrium sulfamerazine

Sodium Nifurstirenate bioglin

trimethoprim-sulphadilamyd

Pengobatan cara diatas dapat dikombinasikan dengan menggunakan chloramine dengan dosis rendah yaitu sekitar 1 g per 1000 liter air atau dapat juga dilakukan untuk tahap pengobatan infeksi sekunder terhadap penyakit ini.

Perlu diperhatikan bahwa secara umum antibiotik ini dapat menyebabkan bakteri menjadi kebal sehingga perlu diperhatikan dosis dan dosisnya.

DOSIS DAN PETUNJUK PENGGUNAAN

Oral Treatment

Masukan 2 gram oxytetracycline / enrofloxacin per 1 kg berat badan ikan koi, lalu campur dengan pakan / pellet dan berikan secara bertahap selama 10 hari, pengobatan ini hanya efektif jika ikan masih nafsu makan.

Perendaman

Sangat dianjurkan untuk merendam KOI dalam larutan yang mengandung antibiotika tersebut di atas dengan takaran sesuai dengan takaran obat yang beredar di pasaran, ditambah garam dengan takaran 3 kg per 1 m3 air. Pengobatan dilakukan selama 5-10 hari, jika dalam 10 hari pengobatan harus dihentikan sementara dan pengobatan dengan jenis antibiotik lain.