3 Jenis Dan Harga Ikan Koi Lokal

Harga Ikan Koi Lokal. Ikan koi merupakan salah satu ikan hias yang sangat digemari di seluruh dunia. Meski ada beberapa perbedaan pendapat tentang asalnya. Namun ikan koi saat ini identik dengan Jepang karena ikan ini sangat populer di negara tersebut. Selain itu, Jepang masih menjadi penanam koi nomor satu di dunia.

3 Jenis Dan Harga Ikan Koi Lokal

Perbedaan ikan koi lokal dan impor sangat sulit dibedakan dengan mata telanjang saja. Pasalnya, banyak koi lokal juga memiliki kualitas yang tidak kalah dengan koi impor.

Namun bukan berarti kualitas koi impor dan koi lokal sama. Karena selalu ada perbedaan harga, kualitas dan warna ikan koi lokal dan koi import yang bisa anda perhatikan. Namun tidak menutup kemungkinan ikan koi lokal malah bisa bersaing dengan kualitas koi impor.

Sebenarnya koi terbaik adalah yang paling Anda sukai, jangan terlalu memikirkan kualitas dan kelas. pilih saja yang kamu suka.

Mengetahui perbedaan ikan koi lokal dan ikan koi impor sangatlah penting. Apalagi bagi para pecinta ikan yang mencari dan mengoleksi ikan koi yang berkualitas.

Sejarah Koi di Jepang

Nama ikan koi sendiri diambil dari bahasa Jepang “Nishikigoi” yang artinya ikan gurame yang dibordir dengan warna emas atau perak. Ikan koi mulai berkembang di Jepang sekitar 200 tahun yang lalu ketika petani Jepang melihat beberapa ikan berwarna cerah di ladang mereka dan membawa ikan tersebut untuk dipelihara oleh petani.

Selama beberapa tahun ikan koi dibudidayakan, akhirnya hadir satu jenis ikan koi yang memiliki warna merah atau biru cerah. Penemuan ini merupakan suntikan semangat untuk menghasilkan ikan koi yang lebih cantik. Sampai tahun 1870 ditemukan ikan koi kohaku yang berwarna merah dan putih. Disusul kemudian ditemukannya Ikan Koi Shiro Utsuri (hitam putih) dan Ki Utsuri (kuning dan hitam) pada tahun 1910.

Popularitas ikan koi di Jepang dimulai saat ikan Niigata Koi dipamerkan pada pameran tahunan di Tokyo (1914). Dari sini, demam koi mulai menyebar ke seluruh Jepang. Dari Jepang, ikan koi telah menyebar ke seluruh dunia dan menjadi ikan hias yang paling diminati untuk dipelihara.

Sejarah Masuknya Ikan Koi ke Indonesia

Menurut beberapa sumber, ikan koi masuk ke Indonesia karena dibawa oleh Kaisar Akihito sebagai oleh-oleh untuk Presiden Soeharto pada tahun 1991. Namun, jauh sebelumnya, sekitar tahun 1962, Akihito yang saat itu masih pangeran berkunjung ke Indonesia. dan mampir ke Bogor. . Di sana, Pangeran Akihito dan Putri Michoko melihat ikan mas dan memiliki keinginan untuk menyilangkannya dengan ikan mas di Jepang. Penyilangan kedua ikan ini menghasilkan ikan koi yang beragam dengan perpaduan pola dan warna yang lebih menarik. Sebagai ucapan terima kasih, ikan koi hasil persilangan antara ikan koi dan ikan mas dibawa ke Indonesia.

Harga Ikan Koi Lokal

Siapa yang tidak tergoda dengan keindahan ikan koi. Ya, ikan latin yang bernama Cprinus caprio ini sungguh cantik, sisik warna warni dan bentuk tubuh yang menggemaskan, membuat ikan ini sangat dicari.

Bagi sebagian besar pecinta ikan, koi memelihara koi lebih banyak dipilih orang karena dianggap lebih mudah dipelihara daripada membeli ikan koi yang sudah berukuran besar. Berapa harga ikan koi? sangat mudah.

Namun, untuk membingungkan hobbit pemula, pilihlah ikan koi yang berbentuk ikan. Apalagi di pasaran saat ini ada 2 jenis koi yang beredar yaitu koi lokal dan koi impor.

Kami telah menyajikannya secara detail dan ini merupakan hasil penelitian kami tentang perbedaan ikan koi lokal dan impor

Pentingnya pemilihan bibit ikan Koi yang cermat

Ingat ikan koi adalah ikan lokal yang dibudidayakan oleh masyarakat indonesia, biasanya ikan koi generasi ini didatangkan dari luar negeri. Ikan koi memang diimpor dari luar negeri, namun salah satu negara yang terkenal dengan kualitas koi-nya adalah Jepang.

Jika dilihat dari kualitasnya, antara koi area dan koi impor bisa dikatakan sama, jadi masa depan Anda adalah memilih ikan koi. Ikan koi dapat dibedakan berdasarkan tempat mereka dibudidayakan yaitu Blitar dan Sukabumi, sehingga sering terdengar akukan Koi Blitar atau koi Sukabumi.

Nah, biar kamu nggak bingung sama koi lokal dan impor, dibawah ini kami akan bahas di bawah!

Memilih bibit ikan koi yang bagus pula tidak kalah berarti bagaikan langkah dini buat membudidayakan ikan koi terbaik yang di idamkan. Oleh karena itu jangan pula salah seleksi penyedia bibit ikan koi. Hendaknya cari yang baik serta percayakan saja pada JOGLO KOI FARM dengan alamat website jualikankoi. id. Sebab disini ialah penyedia ikan koi luar biasa unggulan serta dipastikan tidak mengecewakan.

JOGLO KOI FARM

Mojoroto gg 8 Barat. Kota Kediri, Jawa Timur

Hubungi:  6285235603340

  1. Perbedan dari segi Harga.

Ikan koi impor lebih mahal dari ikan koi lokal, hal ini lebih disebabkan karena biaya produksi dan distribusi ikan koi impor lebih mahal, termasuk beban bea masuk ikan koi impor yang membuat harganya berkali-kali lipat lebih tinggi dari ikan koi. penduduk setempat.

  1. Perbedaan dari segi Warna.

Ketika ikan koi masih berukuran di bawah 50cm, perbedaan warna antara koi dan koi lokal impor tidak mengherankan, keduanya sama-sama kuat dan tajam dan tidak jarang koi lokal juga mengalahkan koi impor. Namun bila ukuran ikan koi lebih dari 50cm maka akan terlihat perbedaan kualitas kedua yaitu warna ikan koi akan memudar terutama menjadi putih, sedangkan ikan koi masih tersisa.

  1. Pola dan Bentuk Mata

Ikan koi impor memiliki mata yang lebih besar dan tampak menonjol dari kepala, sedangkan ikan koi memiliki mata yang masuk akal seperti ikan lainnya.

  1. Bentuk Tubuh Ikan Koi

Ikan koi memiliki bentuk tubuh agak membulat, perut koi agak menonjol dengan ukuran ekor yang lebih pendek, Anda perlu mengimpor ikan koi yang bentuknya melar dari badan ke ekor.

List Harga Ikan Koi Lokal

Ikan Koi Sanke

Nah jenis yang pertama ini juga banyak diminati, tentunya sisik ikan ini juga menarik dan juga cantik. Ciri khas dari koi jenis ini adalah memiliki 3 warna yang berbeda yaitu hitam, merah dan putih.

Harganya sendiri cukup tinggi, berkisar Rp. 100.000 sampai dengan Rp. 200.000 untuk koi sanke dewasa. Detail harga ikan koi dewasa kecil, lihat di bawah.

    Ukuran ikan Harga
Koi Sanke 5-10 cm Rp5.000
Koi Sanke 10-15 cm Rp15.000
Koi Sanke 15-20 cm Rp30.000
Koi Sanke 20-25 cm Rp60.000
Koi Sanke 25-30 cm Rp150.000
Koi Sanke setinggi 30 cm Rp250.000

Harga Ikan Koi Lokal

  1. Ikan Koi Kohaku

Ikan koi jenis ini paling mudah ditemukan di pasaran dan sangat populer di Indonesia hal ini dikarenakan warna ikan jenis ini cukup menarik.

Harga ikan ini cukup tinggi diantara jenis lainnya, harga ikan muda biasanya berkisar Rp 40.000 dan dewasa sekitar Rp 500.000 hingga jutaan rupiah.

Ukuran ikan Harga
Ikan Kohaku Koi 5-10 cm Rp10.000
Ikan Koi Kohaku 10-15 cm Rp20.000
Ikan Koi Kohaku 20 cm Rp50.000
Ikan Koi Kohaku 30 cm Rp200.000

Harga Ikan Koi Lokal

  1. Ikan Koi Slayer Kumpay

Bisa dipastikan ikan ini memiliki sirip dan ekor yang panjang menjuntai, jenis koi slayer cukup banyak, namun yang paling banyak dicari di pasaran adalah jenis Kumpay Slayer dan Platinum Slayer.

Harga kedua tipe ini cukup berbeda, untuk tipe Platinum Slayer karena cukup sulit mendapatkannya harganya cukup tinggi.

Sedangkan untuk jenis Kumpay Slayer masih memiliki harga yang setara dengan jenis ikan koi lainnya, berikut daftar harga lengkapnya mulai dari ikan koi hingga ikan dewasa.

 

Ukuran ikan Harga
Koi Slayer Kumpay 5 cm Rp10.000
Koi Slayer Kumpay 10 cm Rp20.000
Koi Slayer Kumpay 15 cm Rp30.000
Koi Slayer Kumpay 20 cm Rp80.000
Koi Slayer Kumpay 30 cm Rp150.000